• Selasa, 9 Agustus 2022

Vaksin Booster Bakal Jadi Syarat Penggunaan Fasilitas Umum

- Sabtu, 2 Juli 2022 | 13:00 WIB
Vaksin Booster Bakal Jadi Syarat Penggunaan Fasum. (Foto: Alexandra_Koch/pixabay.com)
Vaksin Booster Bakal Jadi Syarat Penggunaan Fasum. (Foto: Alexandra_Koch/pixabay.com)

SINAR JABAR - Pemerintah akan menjadikan vaksin dosis ketiga atau booster sebagai syarat penggunaan fasilitas umum atau fasilitas publik. Langkah ini dimaksudkan untuk meningkatkan cakupan vaksin booster secara nasional.

"Saat ini, untuk kegiatan masyarakat berskala besar sudah mensyaratkan untuk wajib vaksin booster bagi pesertanya," ujar Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito seperti dikutip dari akun YouTube BNPB, Sabtu, 2 Juli 2022.

"Ke depannya, akan menjadi persyaratan juga untuk dapat memasuki fasilitas publik. Untuk itu, mohon segera melakukan vaksin booster, dan ajak seluruh keluarga dan kerabat untuk segera melakukannya," tambahnya.

Baca Juga: Pemkab Purwakarta Bakal Digugat Soal Perumahan Villa Grand Cikao, Ini Respons Kabag Hukum

Menurut Wiku, sejauh ini cakupan vaksinasi dosis ketiga nasional masih sangat di bawah target. Bahkan mayoritas daerah cakupan vaksin booster kurang dari 30 persen.

"Cakupan vaksin booster masih belum signifikan, peningkatan di mana cakupan nasional baru sebesar 24 persen. Selain itu, 28 dari 34 provinsi cakupan vaksinnya masih di bawah 30 persen," tuturnya.

Dia mencatat hanya enam daerah yang cakupan vaksinnya di atas 30 persen. Bali menjadi daerah dengan cakupan vaksin booster tertinggi dari 34 provinsi di Indonesia.

Baca Juga: Taman Air Mancur Sri Baduga Purwakarta Akhirnya Dibuka Kembali

"Hanya Bali di atas 50 persen, disusul DKI dan Kepulauan Riau di atas 40 persen. DIY, Jawa Barat, Kalimantan Timur di atas 30 persen," ujarnya.***

Halaman:

Editor: M. Rizal

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Kasus Brigadir J, Kapolri Mutasi 15 Anggota Polri

Jumat, 5 Agustus 2022 | 08:59 WIB
X